Industri Penerbangan Islandia

Istimewa

Industri Penerbangan Islandia

Industri penerbangan telah menghadapi banyak krisis pada mulanya – 9/11 dan letusan gunung berapi Islandia 2010, misalnya. Tapi ini tidak seberapa kecuali dibandingkan bersama pukulan ekonomi yang dihadapi maskapai penerbangan pas ini. Ada yang bertanya: apakah sanggup sembuh ? Apakah ini krisis ekonomi yang sanggup membuat perubahan cara kami bepergian dan hidup? Atau akankah ini jadi jeda, sebelum saat lagi ke bisnis layaknya biasa? Dan peran apa yang dimainkan oleh krisis iklim di dalam seluruh ini – bagaimana angka keberlanjutan di dalam setiap kebangkitan lagi industri ke depannya?

Kita seluruh pakar di dalam industri penerbangan. Darren Ellis (Dosen Manajemen Transportasi Udara) mempertimbangkan pertanyaan-pertanyaan ini khususnya dahulu, menyaksikan struktur dan respons industri. Jorge Guira (Associate Professor di bidang Hukum dan Keuangan) sesudah itu mengeksplorasi opsi bailout dan bisa saja skenario era depan untuk industri tersebut. Terakhir, Roger Tyers (Research Fellow in Environmental Sociology) mempertimbangkan bagaimana industri ini bisa saja berada pada titik balik di dalam perihal bagaimana mengatasi perubahan iklim dilansir dari laman fox aircraft

Masa Depan Apa Yang Dimiliki Maskapai Penerbangan? Tiga Pakar Berdiskusi

Maskapai menghadapi krisis internasional yang belum dulu berjalan pada mulanya sesudah pandemi virus corona. International Air Transport Association (IATA) memperkirakan bahwa industri global bakal kehilangan US$252 miliar pada tahun 2020. Banyak maskapai memangkas hingga 90% kapasitas penerbangan mereka. Pada tanggal 1 Maret, lebih dari dua juta orang di AS terbang per hari. Sebulan kemudian, kurang dari 100.000 orang melalui keamanan bandara setiap hari.

Beberapa aktivis iklim menyongsong baik langit yang kosong, menunjuk pada penurunan dramatis emisi karbon . Tetapi yang lain risau bahwa bangkit lagi dan usaha untuk mengambil lagi sebagian kerugian bisa saja artinya bahwa kesempatan untuk perubahan mendasar dan terus-menerus bisa saja terlewatkan .

Di AS, dana talangan pemerintah federal sebesar US$50 miliar – sebagian bakal mendanai hibah tunai untuk pekerja maskapai penerbangan, dan sebagian lagi pinjaman untuk maskapai itu sendiri – diluncurkan sedikit demi sedikit pada bulan Maret, bersama revisi diumumkan pada 14 April .

Lebih dari 200 maskapai mendaftar. American Airlines bakal mendapatkan US$5,8 miliar, Delta US$5,4 miliar, dan Southwest US$3,2 miliar, antara lain. Donald Trump, presiden AS, perlihatkan bahwa bailout maskapai dibutuhkan untuk mengembalikan industri ke “kondisi yang baik” dan “bukan disebabkan oleh mereka”. US$4 miliar lainnya tersedia untuk maskapai kargo dan US$3 untuk kontraktor.

Di Inggris, pada awalnya diumumkan bahwa tidak tersedia bailout di seluruh industri yang bakal ditawarkan. Sebaliknya, industri kudu tergantung pada paket pertolongan yang lebih luas yang termasuk 80% gaji (di bawah batas) untuk karyawan yang cuti. Namun kemudian, pemerintah bersama cepat mengimbuhkan pinjaman kepada easyJet sebesar £600 juta (US$740 juta). Flybe, maskapai penerbangan regional atau “sekunder” yang lebih kecil bersama kasus keuangan sebelum saat krisis, tidak ditebus dan runtuh. Banyak rute penghasil duwit yang dijalankan Flybe telah disita oleh orang lain.

Benua Eropa di dalam suasana yang lebih buruk. Italia telah menasionalisasi lagi Alitalia , membentuk entitas baru milik negara dan menginvestasikan €600 juta (US$650 juta). Prancis telah mengindikasikan bakal melaksanakan apa pun untuk menyelamatkan Air France/KLM (Prancis punya 15% dan Belanda 13%), bersama bisa saja paket bailout €6 miliar (US$6,5 miliar).

Sementara itu, Qantas Australia mendapatkan pinjaman A$1 miliar (US$660 juta). Virgin Australia yang sarat utang, pas itu, tidak diterima pinjaman A$1,4 miliar (US$880 juta) dan sesudah itu jatuh ke di dalam administrasi sukarela . Singapore Airlines, bagaimanapun, mendapat paket pertolongan US$13 miliar .

Benua Eropa di dalam suasana yang lebih buruk. Italia telah menasionalisasi lagi Alitalia , membentuk entitas baru milik negara dan menginvestasikan €600 juta (US$650 juta). Prancis telah mengindikasikan bakal melaksanakan apa pun untuk menyelamatkan Air France/KLM (Prancis punya 15% dan Belanda 13%), bersama bisa saja paket bailout €6 miliar (US$6,5 miliar).

Sementara itu, Qantas Australia mendapatkan pinjaman A$1 miliar (US$660 juta). Virgin Australia yang sarat utang, pas itu, tidak diterima pinjaman A$1,4 miliar (US$880 juta) dan sesudah itu jatuh ke di dalam administrasi sukarela . Singapore Airlines, bagaimanapun, mendapat paket pertolongan US$13 miliar .